Home » » Kalibrasi Untuk Keselamatan Batre Laptop

Kalibrasi Untuk Keselamatan Batre Laptop


Kalibrasi Untuk Keselamatan Batre Laptop

Pagi ini bangun seger, tambah segelas kopi, sebungkus rokok Mandor & lagu2 hiphop jadi semangat buat ngetrit.

Buat agan2 yang sudah pada tau tentang Battery Discharges, ngga nyimak ngga apa2 gan, tapi yang belum tahu nyimak ngga ada ruginya.

KESELAMATAN BATRE LAPTOP.
Dari penyidikan ane di beberapa TKP tentang bagaimana cara mereka merawat keselamatan batre lepy mereka, ternyata adl dengan melakukan cara2 yang kurang relaistis dan terkesan lugu. Kebanyakan dari mereka mencabut batre mereka ketika lepy sedang digunakan dalam waktu yang lama, dengan alasan takut terjadi penggemukan batre.

Untuk teknologi lepy terdahulu, mungkin hal itu bisa terjadi karena belum adanya handel yang baik terhadap resiko pemanasan global terhadap batre. tapi untuk teknologi tidak terlalu jadul, resiko penggemukan batre cenderung kecil.

Pada dasarnya, charging batre mempunyai kemampuan otomatisasi terhadap penggunaan daya batre. Ketika batre dalam keadaan Not Full atau tidak penuh, maka ketika charger di colok lapie akan menggunakan daya charger untuk bekerja dan juga melakukan pengisian terhadap batre. Ketika batre sudah penuh dan charger masih tercolok, maka lapie akan memutus sambungan daya ke batre dan sepenuhnya menggunakan tenaga dari charger. Dengan kata lain, setelah batre penuh maka batre sudah terputus dengan lapie. Jadi tidak perlu mencopotnya. Karena lapie hanya akan menggunakan daya batre ketika charger tidak tercolok.

Battery Discharges
Secara sederhana, battery discharge level adl level peringatan batre ketika batre digunakan tidak secara prosedural. Level ini dipengaruhi oleh seringnya colok-cabut charger ke laptop dalam keadaan batre terpasang dan juga seringnya memakai daya batre sampai level dibawah 5% atau sampai laptop otomatis shutdown atau hibernate.

Jadi kalau batre dalam keadaan terpasang dan kita terlalu sering pasang terus cabut dan pasang lagi charger ke laptop, itu akan membuat batre merasa pusing dan mual. Contohnya begini : agan nyolokin charger sampe batre full, terus agan copot chargernya. Pas level batre masih 90% agan colokin lagi. Batre belum full agan terus copot lagi dan pada level batre normal agan nyolokin lagi.

Kalau di ibaratkan batre adl manusia, dia akan merasa pusing, jenuh dan mual. Baru saja makan, belum laper udah di kasih makan lagi. Eh, giliran lagi menikmati makanan, belum kenyang udah di ambil makanannya. Terus lagi ngga pengin makan di kasih makan dan harus memakannya. dia akan merasa jengkel dan stress. Begitupun juga dengan batre. Meski tidak mempunyai nalar seperti manusia, tapi batre juga mempunyai prosedur untuk menggunakannya secara normal.

Nah, jadi kalau agan2 pengen ngerawat batre agan biar awet, agan jangan terlalu sering colok-cabut charger dalam keadaan batre terpasang. Huss, bukan berarti batre harus dicabut. Itu lebih berbahaya karena resiko mati lampu lebih berdampak fatal daripada batre drop. Cara yang paling enak adl :

* Kalo agan udah colok charger, jangan copot sampai batre full. kalo masih mau dipake, meskipun batre sudah full jangan dicabut. Tenang saja, dalam keadaan batre full lapie akan otomatis memutus sambungan charger ke batre.
* Kalo agan udah copot charger, jangan colokin dulu sampai lapie memberikan peringatan untuk mencolokkan charger lagi. Intinya, kalo sudah terlanjur colok ya teruskan sampai batre penuh, kalau sudah terlanjur dicabut ya teruskan sampai level batre menunjukkan warning.
* Kalo agan terpaksa melakukan penggunaan yang diluar prosedur, misalnya lagi tanggung ngecharge harus pergi dan mencopot charger sebelum penuh, tidak apa2. asal jangan terlalu sering. Yang penting agan perhatiin level dischargenya.

Battery Dishcarge Levels
Battery Discharge Level adl tingkat peringatan penggunaan batre yang tidak normal. Ketika kita melakukan kesalahan seperti yang ane sebutkan di atas, maka Discharges Level akan bertambah. Level ini secara default adalah 1 sampai 30. Ketika level sudah mencapai 30, maka kita harus melakukan kalibrasi agar batre menjadi normal kembali. Kalibrasi ini berfungsi untuk menyegarkan keadaan batre yang stress. Nah untuk melakukan kalibrasi ini, agan cukup melakukan hal berikut :

* Isi batre sampai penuh (100%)
* Setelah batre penuh, biarkan charger tercolok selama 2 jam atau lebih. Dalam keadaan ini, agan boleh menggunakan lapie untuk beraktipitas.
* Setelah kurang lebih 2 jam, copot charger dan terus gunakan lapie dengan batre. Pastikan pengaturan power di lapie sudah otomatis hibernate saat batre kosong.
* Terus pake lapie agan untuk apa aja sampai batre habis dan otomatis hibernate. Pastikan jangan sampai lepie hibernate sebelum level batre di bawah 5%.
* Setelah lapie hibernate, biarkan batre terpasang di lapie dan biarkan batre kosong selama 5 jam atau lebih.
* Setelah kurang lebih 5 jam, lakukan pengisian batre sampai penuh. Harus sampai penuh. Pada tahap ini agan boleh colok charger sambil di pakai, atau dalam keadaan lapie off.

Nah, itu dia gan caranya biar batre lepie agan benar2 terjaga. Kalau mau bikin awet batre, bukan dengan mencopot batre pas lagi dipakai, tapi dengan melakukan prosedur yang sebenarnya. Gampang kan prosedurnya? tidak ribet kalau menurut ane.

"Gan, gimana caranya kita tahu level dischargenya? Sistem operasi ane tidak ada tool buat liat levelnya gan? Tolong dibantu ya..."

hahahahahhahah,, ada pertanyaan itu ternyata. Kalau agan mau tahu cara liat level dischargenya, cara paling mudah adalah pake BatteryCare. Tool ini berjalan di sistem operasi Bendera (Wedus tanpa gembel). bisa di sedot di http://batterycare.net.

huuuaaahhh,, capek juga nulis trit ini.
Itu gan yang bisa ane share di pagi yang cerah ini. Mudah2an trit ane bisa membantu. Kalau agan suka ya dipake, kalau nda' suka ya jangan di hina.

0 comments:

Post a Comment

 
Support : Sitemap | Disclaimer | Privacy Policy | Contact Us
Copyright © 2013. Memed Al Fayed - All Rights Reserved
Find Us on : Memed Al Fayed on Twitter | World Wide Worth On Facebook
Thanks to : Google | Yahoo | Bing | Blogger